BAHASA: IndonesianEnglish
Home > Uncategorized > Belajar dari Sumur | Insan Madani Jambi

Belajar dari Sumur | Insan Madani Jambi

Belajar Dari Sumur

Kebanyakan orang pernah mendengar kata sumur, jika kita berpikir secara logika materialistis sesuatu yang dibagikan atau diambil jumlahnya, akan berkurang dan menyusut. Namun berbeda halnya dengan fenomena sumur, semakin sering diambil airnya, semakin bertambah dan bersih airnya. seperti halnya cerita tentang “Belajar dari Sumur” dibawah ini :

Jika sebuah sumur ditimba airnya, maka setiap hari airnya jernih dan tidak akan pernah kering, selalu ada air di dalam nya, Namun anehnya, kalau dalam satu hari saja airnya tidak ditimba, ketinggian air yang ada di dalam sumur itu tidak meningkat, sama seperti semula.

Sumur yang tak pernah lagi diambil airnya, bahkan akan cenderung airnya kotor dan beracun, tak layak diminum.

Inilah hukum alam, di mana di dalam alam terdapat misteri yang bertujuan untuk selalu memberi & keseimbangan. Sesungguhnya kehidupan kita juga sama & serupa dengan sumur ini.

Pada umumnya orang berpikir bahwa jika kita memberi apa yang kita miliki pasti akan berkurang dari apa yang di miliki semula. Tapi kalau kita mau belajar dari sumur ini, semakin banyak dan sering kita memberi akan semakin banyak air yang mengalir kepadanya.

Dalam hal memberi tidak harus dalam bentuk uang atau materi. Kita bisa saja memberi dalam bentuk apa saja yang kita miliki. Saat kita mengajarkan dan memberi ilmu, maka dengan sendirinya kemampuan kita akan semakin meningkat.

Yang perlu diperhatikan adalah jangan memberi karena terpaksa, jangan memberi karena ingin dipuji, jangan memberi untuk menunjukkan bahwa kita kaya & jangan memberi karena kebiasaan. Sebaiknya kita memberi karena menginginkan orang lain agar bisa bahagia, bisa hidup lebih baik dan layak. Dengan mengembangkan sikap mental memberi yang murni, kita yakin setiap orang bisa melakukannya.

Pilihan terserah pada diri kita.

Sedangkan manfaat langsung yang bisa kita rasakan saat memberi adalah perasaan kepuasan batin.

Dan inilah sebenarnya kebahagiaan sejati.

The More You Give…

The More You Receive…

Jangan Pernah Berhenti Berbagi

Berbagi Kebaikan Kepada Orang Lain

Berbagi Senyuman…

Berbagi Materi…

Berbagi Ilmu…

Berbagi Doa Kebaikan Untuk Orang Lain

Karena Itu Semua Yang Akan Kembali Dan Menemanimu Saat Kita Sudah Kembali Kepada Allah SWT. (NA)

Dalam sebuah hadis dijelaskan, “Tidak akan berkurang harta yang disedekahkan, kecuali bertambah, bertambah, bertambah……..” (HR. at-Tirmizi). Wallahu a’lam bi shawwab.

Baca Juga: Awali Harimu Dengan Sedekah